Menerapkan Prinsip Ekonomi Tepat dan Memastikan Proyek Kota Pintar yang Sukses

IAF Seminar "Smart Cities and Modern Mobility", Gummersbach, 2 - 9 September 2018
Message19.09.2018Jonathan Davy
Jonathan Davy, Peserta IAF Seminar "Smart Cities and Modern Mobility"
Jonathan Davy, Peserta IAF Seminar "Smart Cities and Modern Mobility"

Transaction Cost. Bagi banyak orang, istilah ini adalah sesuatu yang asing. Namun, bagi para ekonom atau liberal, itu mungkin menjadi kunci untuk memecahkan masalah mobilitas perkotaan, meningkatkan taraf kehidupan, dan menciptakan kota yang lebih cerdas. Transaction Cost mengacu pada biaya yang dikeluarkan saat membeli atau menjual barang atau jasa.

Ada tiga komponen utama untuk Transaction Cost.  Pertama, Triangulasi yang juga dikenal sebagai informasi tentang identitas dan lokasi, dan menyetujui ketentuan, termasuk harga. Kedia, Transfer, yaitu cara mentransfer dan kebaikan yang sesegera dan sesedikit mungkin. Dan ketiga, Kepercayaan, yang mengacu pada jaminan outsourcing kejujuran, dan kinerja ketentuan kontrak.

Saya belajar tentang Transaction Cost selama kunjungan terakhir saya ke Gummersbach, Jerman, ketika saya menghadiri Akademi Internasional untuk Kepemimpinan (International Academy for Freedom and Leadership - IAF). Acara ini adalah program satu minggu, mengundang 23 profesional di berbagai bidang; LSM, Swasta dan Startup, Akademisi, serta anggota parlemen dan pejabat pemerintah; dari 21 negara di seluruh dunia. Saya mewakili Qlue, dan merupakan satu-satunya perwakilan dari Indonesia.

Peserta dari Berbagai Negara
Peserta dari Berbagai NegaraIAF

Dari Afrika Selatan hingga Argentina, kami datang untuk berbagi wawasan, ide, dan praktik terbaik tentang bagaimana membuat Kota Cerdas menjadi kenyataan. Namun, ada satu perbedaan yang jelas antara IAF dan seminar / konferensi Smart City lainnya. Daripada belajar tentang tren teknologi terbaru, atau langsung terjun ke 'studi kasus yang sukses' di seluruh dunia, kami mengambil langkah kebelakang dan kembali memulai dari dasar.

Kami diminta untuk menemukan kembali alasan dan kemenangan dari tren urbanisasi; mengapa orang memutuskan untuk pergi bersama dan membentuk komunitas di sekitar pusat kota. Ada beberapa alasan mengapa orang meninggalkan kehidupan mereka dan memutuskan untuk mengejar kehidupan yang lebih baik di kota-kota. Melihat dari kekuatan sentrifugal dari cara berpikir ekonomi, 6 proposisi utama muncul termasuk: globalisasi, transaction cost, skala ekonomi, efek klaster, keragaman & peluang, pembelajaran, sentrifugal, inovasi, semangat & budaya

Bertukar Informasi dengan Peserta Lain
Bertukar Informasi dengan Peserta LainIAF

Ketika kita memahami prinsip ekonomi dibalik gerakan dan keputusan sosial, kita dapat menggunakan energi yang sama untuk berinovasi dan mengubah kota. Beberapa prinsip ekonomi penting untuk disebutkan, bersamaan dengan transaction cost adalah; biaya peluang, berbagi ekonomi, skala ekonomi, pengorbanan, biaya & manfaat, dan persaingan. Dalam kegiatan lokakarya, kami membahas mengapa beberapa proyek kota pintar berhasil dan lainnya gagal karena prinsip ekonomi yang mendasarinya (atau ketiadaannya).

Kami melihat empat kasus Kota Cerdas: Songdo, Barcelona, Toronto, dan Rio. Setiap kota disajikan dengan kelebihan dan kekurangannya secara kritis, di mana kami sebagai profesional menyimpulkan bahwa kota yang lebih cerdas berarti mengubah kota dengan menggunakan solusi inovatif yang meningkatkan kualitas hidup bagi warganya untuk jangka panjang. Smart City, bagaimanapun, tidak pernah hanya tentang teknologi demi teknologi. Dengan demikian, keterlibatan warga negara dan penyediaan layanan publik yang berarti bagi warga negara harus diprioritaskan. Ini juga tidak boleh didasarkan pada mekanisme pendanaan bersubsidi tanpa model bisnis yang jelas untuk mempertahankannya dalam jangka panjang. Setelah kita mengetahui bagaimana menerapkan prinsip ekonomi ini, mengidentifikasi peluang untuk perbaikan dan ide untuk implementasi menjadi sejelas satu hari.

Di hari terakhir kami di seminar, kami diberikan tugas untuk membangun inisiatif yang dapat kami terapkan di rumah. Saya memutuskan untuk membuat Daftar Kuesioner Kesiapan untuk Smart City bersama dengan tiga rekan lainnya demi menerapkan prinsip-prinsip ekonomi ini ke dalam praktik. Unsur daftar ceklis meliputi:

1.  Memahami situasi dan tantangan saat ini

2.  Tetapkan visi yang jelas tentang Kebijakan Kota Pintar

3.  Stakeholder dan penugasan peran di Proyek Kota Pintar

4.  Faktor-faktor Cerdas yang meliputi:

a.  Tata Kelola: Sistem Interoperabilitas, Buka faktor pemerintah: keterbukaan data & kolaborasi pihak ketiga, Mengaktifkan lingkungan pengaturan, Citizen centered, Keamanan;

b.  Pembiayaan & Keberlanjutan: Pastikan Persaingan, Model Bisnis yang Baik, Kemitraan Pemerintah Swasta yang Kuat, Skalabilitas;

5.  Strategi komunikasi

6.  Pemantauan dan evaluasi

Menciptakan kota pintar bukanlah pekerjaan yang mudah dan sangat tergantung pada konteks lokal kita. Tindakan menerapkan sistem ‘sukses’ dari luar negeri akan lebih merugikan daripada sebagian besar waktu. Namun, mempelajari prinsip-prinsip ekonomi di balik mengapa kasus studi yang paling sukses mencapai tingkat itu mungkin adalah permainan mengubah pandangan yang kita, sebagai profesional, harus mulai melihat. Seminar ini telah menyediakan hal itu.

Membangun Inisiatif Bersama
Membangun Inisiatif BersamaIAF